Pengenalan

Dengan kemajuan teknologi komputer, jumlah spesifikasi VGA/GPU menjadi sangat banyak bagi mereka yang tidak terlalu terlibat dalam industri komputer. kami akan menjelaskan spesifikasi utama dari kartu video dan apa artinya bagi pengguna akhir. Sementara spesifikasi ini terutama disesuaikan untuk VGA/GPU , banyak juga yang berlaku untuk video onboard yang terdapat pada motherboard.

ALIRAN-ALIRAN TIPE KARTU GRAFIS/VGA/GPU

Kebanyakan kartu video modern termasuk dalam salah satu dari lima aliran produk yang berbeda. Dari lima baris ini, tiga adalah baris desktop yang dimaksudkan untuk penggunaan umum dan game, sedangkan dua lainnya dimaksudkan untuk workstation. Untuk desktop, jalur yang paling umum adalah Intel HD (onboard) AMD Radeon HD (onboard dan GPU eksternal) dan NVIDIA GeForce (GPU terpisah/eksternal). Untuk workstation, dua aliran yang paling umum adalah AMD FirePro dan NVIDIA Quadro. Perbedaan utama antara kartu desktop dan workstation terletak pada kecepatan vs. presisi. Dalam penggunaan sehari-hari, presisi tidak terlalu dibutuhkan karena satu artefak kecil setiap 1000 frame tidak terlihat oleh mata manusia. Namun, saat Anda masuk ke pemodelan atau 3D Modelling, satu artefak kecil dapat menyebabkan masalah besar. Dalam lingkungan profesional, Anda ingin 100% yakin bahwa semuanya diselesaikan dengan benar pada kali pertama dan tidak ada artefak kecil di hasil. Jadi dalam hal ini Anda ingin menggunakan kartu workstation yang lebih tepat – tetapi biasanya sedikit lebih lambat. Perbedaan lain antara desktop dan workstation adalah banyak VGA WORKSTATION menyertakan fitur (baik berbasis perangkat keras atau berbasis driver) yang memungkinkan kinerja yang lebih baik karena mendapat support plugin dalam beberapa software seperti contohnya AUTODESK, ataupun ADOBE.

Video Memory

Biasanya, pembuatan kartu video akan menggunakan jumlah VRAM yang sesuai dengan kekuatan kartu tersebut, namun terkadang tersedia beberapa versi. Meskipun lebih banyak VRAM lebih baik, memiliki lebih banyak VRAM daripada yang dapat digunakan perangkat lunak tidak menghasilkan banyak keuntungan kinerja (jika ada). Jadi, bergantung pada perangkat lunaknya, kartu dengan VRAM lebih banyak mungkin tidak selalu memiliki keunggulan kinerja dibandingkan kartu dengan RAM lebih sedikit. Perhatikan bahwa menggunakan beberapa monitor atau perangkat lunak profesional dapat meningkatkan keuntungan dari memiliki lebih banyak VRAM video.

Tipe Memory

Jenis memori kartu video adalah jenis VRAM yang digunakan pada kartu video. Kebanyakan kartu modern menggunakan GDDR5 yang pada dasarnya adalah RAM DDR3 yang telah dioptimalkan untuk operasi grafis. Beberapa kartu video dasar hanya menggunakan RAM DDR3, tetapi mengorbankan sejumlah besar kinerja memori dengan melakukannya. Hingga versi baru RAM video dirilis, GDDR5 dan DDR3 adalah dua versi yang dapat ditemukan pada kartu video modern.

Memory Speed

Kecepatan RAM kartu video biasanya diketahui dalam MHz(MegaHertz) dan pada dasarnya adalah seberapa cepat kartu video dapat mengakses data yang disimpan di RAM. Jelas, semakin cepat kartu dapat mengakses data, semakin sedikit waktu tunggu. Jadi dalam hampir semua kasus, kecepatan memori yang lebih cepat lebih baik.

Memory Bus Width

Meskipun memori cepat itu penting, kartu video harus benar-benar dapat memproses data dari memori dengan cepat. Secara teknis, lebar bus adalah jumlah data yang dapat diakses kartu video dari memori setiap clock cycle. Jadi, jika Anda melakukan sesuatu yang menggunakan banyak memori video, Anda harus memiliki lebar bus yang besar agar dapat mentransfer data secara efisien dan dari memori kartu video tersebut. Sama seperti ukuran RAM, lebih banyak lebih baik tetapi Anda akan melihat hasil yang semakin berkurang setelah titik tertentu.

Bandwidth

Bandwidth memory sebenarnya merupakan perhitungan dari beberapa spesifikasi memory lainnya dan dapat digunakan sebagai indikasi keseluruhan seberapa cepat memory kartu VGA/GPU itu. Semakin tinggi bandwidth memory, semakin baik kinerja memori kartu VGA/GPU tersebut.

SELURUH PORT KONEKSI PADA VGA

Port VGA/ HD15

Jenis konektor video tertua yang masih digunakan pada PC modern adalah Video Graphics Array (VGA). Ini adalah port berwarna biru di tengah kartu grafis. Pertama kali diperkenalkan pada tahun 1987 oleh IBM dan juga disebut sebagai HD15 – mewakili jumlah pin di konektor – koneksi video VGA berkembang selama 15 tahun setelah dimulainya. Memang, fakta bahwa itu masih ditentukan pada kartu grafis baru adalah bukti umur panjangnya. VGA adalah koneksi analog yang terutama digunakan untuk menghubungkan kartu grafis ke monitor CRT lama yang memproses data dalam bentuk analog. Ini berarti CRT menerima sinyal listrik dalam bentuk kontinu, bukan getaran yang ditemukan pada tampilan digital yang lebih baru. Karena CRT telah ada selama lebih dari 30 tahun dan masih mewakili proporsi tampilan yang wajar yang digunakan dalam bisnis, produsen kartu grafis telah mempertahankan konektor lama ini tetap hidup. Konektor VGA memerlukan kartu grafis untuk mengubah keluaran digital aslinya menjadi bentuk analog sebelum mengirimkannya melalui kabel VGA dan ke monitor. Kualitas konverter digital-ke-analog (DAC) sangat menentukan kualitas gambar pada CRT. VGA memiliki resolusi dukungan maksimum 2.048×1.536 piksel, meskipun biasanya dibatasi hingga 1.600×1.200 pada kebanyakan monitor.

PORT DVI

Kemunculan Monitor Flat-Panel-Display(FPD) dalam 10 tahun terakhir telah menyebabkan penurunan VGA dan munculnya Digital Video Interface (DVI) sebagai standar tampilan yang disahkan. FPD – pikirkan monitor LCD dan TV di sini – gunakan format digital untuk tampilan. Artinya, kartu grafis dapat mengirimkan keluaran digitalnya ke layar tanpa perlu mengubahnya menjadi sinyal analog terlebih dahulu. Konektor DVI berwarna putih, yang ditunjukkan di sebelah kanan gambar, terhubung ke apa yang dikenal sebagai chip Transition Minimised Differential Signalling (TMDS) pada kartu grafis. TMDS mengambil sinyal dari kartu video dan kemudian meneruskannya ke layar, mengoptimalkan resolusi dan kecepatan refresh rate dalam prosesnya. Anda akan menemukan koneksi DVI pada hampir semua kartu grafis dan monitor panel datar saat ini. Ada dua bentuk koneksi DVI untuk pasar konsumen. Sebagian besar monitor memiliki apa yang dikenal sebagai koneksi tautan tunggal yang menggunakan TMDS tunggal untuk memberikan output. Resolusi tautan ini, sebagian besar, dibatasi hingga 1.920×1.200 pixel dan oleh karena itu baik-baik saja untuk sebagian besar tampilan. Monitor resolusi tinggi – model 30 inci, utamanya – memiliki resolusi 2.560×1.600 pixel dan membutuhkan dua pemancar TMDS dan kabel khusus untuk apa yang dikenal sebagai koneksi tautan ganda. DVI selanjutnya dibagi menjadi DVI-I dan DVI-D, di mana yang sebelumnya juga mendukung koneksi analog dengan memiliki empat pin tambahan di sisi kanan port – seperti yang Anda lihat pada kartu grafis yang digambarkan. DVI juga dapat membawa fitur High-Bandwidth Digital Content Protection (HDCP) opsional yang menghambat penyalinan data digital dengan mengenkripsinya sebelum dikirim melalui kabel ke monitor.

Port HDMI

Sementara DVI ditujukan langsung ke pasar PC, High-Definition Multimedia Interface (HDMI) menyediakan transfer data digital yang sama untuk perangkat elektronik konsumen seperti TV panel datar, konsol modern, pemutar DVD dan Blu-ray, bioskop rumah peralatan, dan, semakin, pada kartu grafis (port sebelah kiri dalam gambar). Baik DVI dan HDMI mengirimkan data digital yang tidak terkompresi dari sumber ke tampilan, tetapi satu keuntungan besar HDMI adalah ia juga dapat mengirim hingga delapan saluran suara terkompresi atau tidak terkompresi melalui kabel tunggal. HDMI secara elektrik sangat mirip dengan DVI, sejauh adaptor dasar DVI-ke-HDMI dapat digunakan tanpa kehilangan kualitas. HDMI, bagaimanapun, mensyaratkan bahwa enkripsi HDCP adalah wajib. Sambungan digital telah diperbarui berkali-kali sejak diluncurkan pada tahun 2002. Versi terbaru adalah HDMI 1.4, yang mendukung fitur-fitur canggih seperti resolusi ultra-tinggi 4.096×2.160px, saluran Ethernet, dan kompatibilitas 3D. Perkembangan HDMI yang luas di perangkat elektronik konsumen berarti bahwa HDMI kini telah mengambil alih DVI sebagai pilihan sambungan digital. Dari perspektif komputasi, kartu grafis terbaru AMD dan NVIDIA dapat mengambil audio dari komputer dan mengirimkannya melalui port HDMI ke monitor atau TV yang dilengkapi HDMI dengan streaming video dan audio.

Port Display

Selanjutnya Port yang terbaik dan terbaru dikenal sebagai Display Port. Dirilis pada tahun 2007 dan di pasarkan tahun 2008.Port ini dirancang untuk menggantikan DVI dan VGA sebagai sambungan kabel tunggal ke monitor komputer. Sambungan 20-pin tidak secara langsung kompatibel dengan DVI kecuali digunakan dalam konfigurasi DisplayPort mode ganda(dual monitor/ lebih), yang dengan sendirinya terbatas pada transmisi DVI tautan tunggal. DisplayPort menggunakan sistem yang disebut pasangan data diferensial dalam tautan utama untuk mengirimkan data. Hingga empat pasangan diferensial bekerja sama untuk menyediakan bandwidth, yang dapat digunakan untuk pensinyalan video dan audio. Pada puncaknya, koneksi DisplayPort empat pasang dapat mengirimkan data 17,28 Gbit / second. Port Ini menawarkan HDCP opsional dan Perlindungan Konten DisplayPort lanjutan, juga. Pembuat chip AMD telah menggunakan DisplayPort onboard dengan fitur multi-monitor Eyefinity, di mana hingga enam layar dapat dihubungkan ke satu kartu grafis untuk meningkatkan produktivitas dan pekerjaan di area yang luas. Pembuat laptop juga melihat DisplayPort untuk menggantikan sistem LVDS banyak kabel yang saat ini menghubungkan elektronik tampilan motherboard ke layar itu sendiri. Sekarang untuk memanfaatkan momentum, Intel menyediakan DisplayPort sebagai standar pada arsitektur Sandy Bridge generasi (generasi processor i-series ke-2)dan pada generasi berikutnya.

Menu