BASIC INPUT/OUTPUT SYSTEM

Pengertian

BIOS (Basic Input/Output System) adalah suatu sistem atau program yang dipakai oleh mikroprosesor pada perangkat komputer untuk menjalankan sistem komputer setelah dinyalakan. Ini juga mengendalikan atau mengontrol hubungan data dari sistem operasi komputer dengan perangkat keras seperti (seperti hard drive, adaptor video, keyboard, mouse, dan printer).

BIOS (Basic Input/Output System) adalah suatu sistem atau program yang dipakai oleh mikroprosesor pada perangkat komputer untuk menjalankan sistem komputer setelah dinyalakan. Ini juga mengendalikan atau mengontrol hubungan data dari sistem operasi komputer dengan perangkat keras seperti (seperti hard drive, adaptor video, keyboard, mouse, dan printer).
BIOS merupakan program yang dapat diakses oleh mikroprosesor pada chip programmable EPROM (Read Only Memory) yang dapat diakses Saat komputer dihidupkan, mikroprosesor mengendalikan program BIOS yang terletak di lokasi yang sama di EPROM

img src : https://laptopnesia.com/pengertian-bios-dan-fungsinya/

Fungsi dan Cara Kerja secara singkat

Ketika BIOS memulai komputer Anda, pertama kali mendeteksi bahwa semua aksesori terpasang dan berfungsi dengan baik, dan kemudian memuat sistem operasi ke dalam memori komputer (RAM) dari harddisk Atau floppy drive. BIOS menghilangkan keharusan sistem operasi dan aplikasi Anda untuk mengetahui detail tentang perangkat input atau output yang terpasang. Jika informasi perangkat berubah, Anda hanya perlu mengubah program BIOS. Terkadang perubahan ini dapat dilakukan saat mengonfigurasi sistem. Dalam kedua kasus tersebut, tidak perlu mengubah sistem operasi atau aplikasi yang Anda gunakan. Meskipun secara teori BIOS selalu terletak di antara informasi kontrol perangkat I/O dan mikroprosesor dan aliran data , dalam beberapa kasus, BIOS dapat memaksa data dari perangkat seperti kartu grafis) mengalir langsung ke memori, yang perlu data lebih cepat aliran data untuk menjadi efisien

FUNGSI BIOS

Bios Memiliki fungsi yang sangat vital di perangkat komputer yang berfungsi untuk melancarkan perangkat,beberapa fungsinya adalah sebagai berikut :

Inisialisasi dan pengujian komponen perangkat keras (Hardware)

Agar perangkat komputer berfungsi dengan baik, komponen perangkat keras tertentu seperti hard drive,VGA, dan keyboard harus dijalankan. BIOS memastikan ini. Setelah perangkat dihidupkan, mikroprosesornya mentransfer kontrol ke BIOS. Hal pertama yang dilakukan BIOS adalah melakukan inisialisasi dan penguhian komponen hardware sistem.

Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa komponen diinstal, berfungsi, dan tersedia untuk sistem operasi (OS). Jika tidak ada komponen perangkat keras yang tersedia, BIOS akan menghentikan proses boot dan mengeluarkan peringatan. siapa pun yang mencoba boot komputer desktop tanpa memasang keyboard akan melihat bahwa BIOS sedang berjalan.

Memuat Bootloader Atau Sistem Operasi

Setelah berhasil menginisialisasi dan menguji setiap komponen perangkat keras, BIOS mulai memuat sistem operasi. Ini membutuhkan dua metode yang mungkin. Dalam kebanyakan kasus, BIOS memuat sistem operasi secara langsung. Ini hanya akan menemukan program sistem operasi pada hard drive dan memuat drive tersebut,

tetapi dalam beberapa kasus BIOS akan memuat boot loader. Boot loader hanyalah sebuah program yang digunakan untuk memuat sistem operasi. Ketika BIOS memuat boot loader, BIOS mentransfer kontrol ke boot loader. Kemudian loader memuat sistem operasi.

Menyediakan beberapa lapisan abstrak untuk perangkat
I / O

Peralatan input/output (I/O) merupakan bagian penting dari sistem komputer. Contoh perangkat I/O adalah keyboard, mouse, monitor(seperti layar atau monitor), printer, konsol game, webcamera, dll. Orang tidak dapat menggunakan komputer tanpa adanya perangkat I/O.

Agar perangkat I/O berfungsi dengan baik , sistem operasi dan aplikasi harus dapat berinteraksi dengannya. BIOS Meberikan fasilitas interaksi ini dengan cara menyediakan lapisan abstrak untuk perangkat I/O.

Tingkat abstraksi ini sangat berguna untuk programmer komputer. Ini memastikan bahwa mereka bisa membangun software yang dapat berinteraksi dengan perangkat keras apa pun tanpa mengetahui detail implementasi setiap komponen perangkat keras

.Sebagai lapisan abstrak, BIOS biasanya berfungsi sebagai perantara mikroprosesor dan perangkat I/O. Manajemen data dan peralatan Ini memudahkan sistemoperasi dan program komputer untuk berinteraksi dengan perangkat I/O.

Namun, tidak keseluruhan sistem komputer menggunakan lapisan abstraksi BIOS. Sebagian besar sistem modern secara langsung mengakses perangkat I/O karena akses langsung lebih cepat. Sistem ini mengabaikan lapisan abstraksi I/O BIOS.

CARA KERJA BIOS

Cara kerja BIOS BIOS adalah singkatan dari Basic Input/Output System. Saat komputer belum dijalankan. BIOS adalah salah satu jenis ROM. ROM adalah singkatan dari Read Only Memory, yang berarti Anda tidak dapat menulis informasi baru apa pun ke BIOS

Ini memiliki serangkaian instruksi dan yang pertama memberitahunya untuk mencari alamat memori tertentu pada chip lain. Chip ini merupakan chip RAM CMOS. RAM (Random Access Memory) dapat ditulis dan dibaca dari sirkuit mikro sehingga informasi dapat disimpan selama ada daya.

Pentingnya menggunakan chip CMOS terletak padakonsumsi daya yang rendah.Memori beberapa chip CMOS dapat dikontrol oleh baterai jam kecil hingga sepuluh tahun. Memori CMOS berisi informasi tentang bagaimana pengguna menyalakan komputer. Setelah BIOS membaca informasi dari chip CMOS, maka akan melakukan beberapa langkah yang sedikit berbeda, yaitu:

Instal driver dan driver BIOS.

menyimpan instruksi untuk berinteraksi dengan layar komputer, keyboard, mouse, hard drive, dan komponen perangkat keras penting lainnya. Handler interupsi adalah perangkat lunak yang dirancang hanya untuk memberi tahu prosesor ketika ada permintaan dari keyboard atau perangkat input pengguna lainnya. Mereka disebut interupsi karena input pengguna biasanya lebih diutamakan daripada proses lain, sehingga menghambat proses.

POST (Power On Self Test).

Ketika BIOS mencapai tahap ini, ia memeriksa apakah semua perangkat keras berfungsi dengan benar dan apakah ada input. Saat ini dalam pengaturan, banyak teks akan muncul di layar.Itu hanya menunjukkan apa yang sedang diperiksa selama pemeriksaan BIOS. Ini memeriksa apakah memori memori masih berjalan dengan benar, memeriksa hard drive, memeriksa apakah prosesor bekerja dengan benar, memeriksa perangkat input dan catu daya sistem.

BIOS memilih memori untuk melihat apakah ada ROM lain dalam sistem. Terkadang kartu grafis memiliki BIOS sendiri, seperti beberapa chip sistem lainnya.

Mencari perangkat boot

Setelah BIOS menentukan bahwa komputer siap untuk semuanya, pada akhirnya akan menemukan perangkat boot pada komputer dalam urutan yang ditentukan oleh pengguna. Perangkat boot yang paling umum adalah hard drive, karena di sinilah sistem operasi disimpan, tetapi Anda juga dapat menyimpan sistem boot pada media yang dapat dipindahkan. Beberapa sistem operasi dapat ditemukan pada drive optik atau flash drive, dan beberapa sistem operasi lama juga dapat dipulihkan dari floppy disk. BIOS mengenali bahwa sistem operasi yang dimuat mulai memuat dan diambil alih oleh sistem operasi.

Menu